Web 3.0 dengan dukuungan crypto akan menjadi booming di masa depan

 

 Web 3.0 awalnya disebut Web Semantik oleh penemu World Wide Web Tim Berners-Lee, dan ditujukan untuk menjadi internet yang lebih mandiri, cerdas, dan terbuka.


Definisi Web 3.0 dapat diperluas sebagai berikut: data akan saling berhubungan dengan cara yang terdesentralisasi, yang akan menjadi lompatan besar ke depan untuk generasi internet kita saat ini (Web 2.0), di mana saat ini (web 2.0) data sebagian besar disimpan dalam repositori terpusat.


Selanjutnya, pengguna dan mesin akan dapat berinteraksi dengan data. Namun agar hal ini terjadi, program perlu memahami informasi baik secara konseptual maupun kontekstual. Dengan pemikiran ini, dua landasan Web 3.0 adalah web semantik dan kecerdasan buatan (AI).

Web 3.0, Cryptocurrency dan Blockchain

Karena jaringan Web 3.0 akan beroperasi melalui protokol terdesentralisasi — blok pendiri teknologi blockchain dan cryptocurrency — kita dapat berharap untuk melihat konvergensi dan hubungan simbiosis yang kuat antara ketiga teknologi ini dan bidang lainnya. Mereka akan dapat dioperasikan, terintegrasi dengan mulus, otomatis melalui kontrak pintar dan digunakan untuk mendukung apa pun mulai dari transaksi mikro di Afrika, penyimpanan file data P2P yang tahan sensor dan berbagi dengan aplikasi seperti Filecoin, hingga sepenuhnya mengubah setiap perusahaan melakukan dan mengoperasikan bisnis mereka. Banyaknya protokol DeFi saat ini hanyalah puncak gunung es.

Teknologi Web 3.0


Ada beberapa detail yang perlu kita ingat saat melihat ke teknologi Web 3.0. Pertama-tama, konsepnya bukanlah hal baru. Jeffrey Zeldman, salah satu pengembang awal aplikasi Web 1.0 dan 2.0, telah menulis posting blog yang menempatkan dukungannya di belakang Web 3.0 pada tahun 2006. Namun pembicaraan seputar topik ini telah dimulai pada awal tahun 2001.



Evolusi Teknologi Web 3.0

Web 3.0 akan lahir dari evolusi alami alat web generasi lama yang dikombinasikan dengan teknologi mutakhir seperti AI dan blockchain, serta interkoneksi antara pengguna dan peningkatan penggunaan internet. Rupanya, Internet 3.0 adalah peningkatan dari pendahulunya: web 1.0 dan 2.0.

Aplikasi Web 3.0

Persyaratan umum untuk aplikasi Web 3.0 adalah kemampuan untuk mencerna informasi berskala besar dan mengubahnya menjadi pengetahuan faktual dan eksekusi yang berguna bagi pengguna. Dengan itu dikatakan, aplikasi ini masih pada tahap awal, yang berarti bahwa mereka memiliki banyak ruang untuk perbaikan dan jauh dari bagaimana aplikasi Web 3.0 berpotensi berfungsi.

Beberapa perusahaan yang sedang membangun atau memiliki produk yang mereka ubah menjadi aplikasi Internet 3.0 adalah Amazon, Apple dan Google. Dua contoh aplikasi yang memanfaatkan teknologi Web 3.0 adalah Siri dan Wolfram Alpha.

Pikiran Penutup

Internet baru akan memberikan pengalaman penelusuran yang lebih pribadi dan disesuaikan, asisten pencarian yang lebih cerdas dan lebih mirip manusia, dan manfaat terdesentralisasi lainnya yang diharapkan akan membantu membangun web yang lebih adil. Ini akan dicapai dengan memberdayakan setiap pengguna individu untuk menjadi penguasa atas data mereka, dan menciptakan pengalaman keseluruhan yang lebih kaya berkat segudang inovasi yang akan datang setelah tersedia.

Ketika Web 3.0 tak terhindarkan tiba — sesulit apa pun untuk dipahami mengingat bagaimana perangkat pintar telah mengubah pola perilaku kita — internet akan menjadi lebih terintegrasi secara eksponensial dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kita akan melihat hampir semua mesin yang biasanya offline saat ini, mulai dari peralatan rumah tangga seperti oven, penyedot debu, dan lemari es hingga semua jenis transportasi menjadi bagian dari ekonomi IoT, berinteraksi dengan server otonom dan aplikasi terdesentralisasi (DApps), memajukan ranah digital baru seperti blockchain dan aset digital untuk mendukung segudang “keajaiban” teknologi baru untuk abad ke-21.

0/Post a Comment/Comments