Panduan Metaverse dalam Crypto


Metaverse: Kepemilikan barang dan mata uang digital yang dapat diverifikasi dan tidak dapat diubah akan menjadi komponen penting dari metaverse. Metaverse bukan hanya istilah sci-fi lagi.

Ketika teknologi mengubah hidup kita, itu tidak sering mengejutkan. Internet, smartphone, dan cloud, untuk beberapa nama, semuanya hadir di dunia didahului oleh kehadiran dalam fiksi ilmiah. Kemungkinan besar "hal besar berikutnya" dari era digital akan segera tiba, dan dengan itu potensi untuk mengubah kehidupan sehari-hari. Ini disebut "metaverse."

Metaverse adalah superset dari virtual reality, augmented reality dan internet. Kecenderungannya ada dalam bentuk yang mungkin sudah Anda kenal, seperti dalam video game populer seperti Roblox, Fortnite, dan Animal Crossing. Istilah ini pertama kali diciptakan dalam novel fiksi ilmiah Neal Stephenson tahun 1992 "Snow Crash," di mana sepasang pengemudi pengiriman melakukan perjalanan metaverse untuk menyelamatkan diri dari distopia kapitalis.

Metaverse yang dibayangkan banyak futuris mirip dengan yang digambarkan dalam cerita fiksi ilmiah seperti "Ready Player One." Meskipun tidak ada yang tahu pasti seperti apa metaverse itu, karakteristik dasarnya telah ditetapkan – ia mencakup dunia fisik dan virtual, berpusat di sekitar ekonomi yang berfungsi penuh, dan memungkinkan pengguna untuk melakukan perjalanan melalui “tempat” yang berbeda dengan relatif mudah, mempertahankan barang dan avatar yang mereka beli.

Seperti taman hiburan virtual tanpa batas ukuran dan kreativitasnya, pengguna akan dapat berpindah tanpa hambatan dari satu tempat ke tempat lain bersama ribuan orang lainnya, semuanya dalam jagat digital yang sama.


Mengapa metaverse itu penting

Bahkan jika metaverse gagal mencapai visi epik yang dimiliki banyak orang, itu secara fundamental dapat mengubah cara kita berinteraksi dengan dunia digital. Pengalaman virtual kolektif dapat menghadirkan peluang baru bagi kreator, gamer, dan artis dengan cara yang sama seperti yang dimiliki token non-fungible (NFT), tidak hanya membentuk kembali ekonomi kreator, tetapi juga menciptakannya lagi.

Dunia maya metaverse bisa menjadi industri triliunan dolarnya sendiri. Tempat hiburan, perdagangan, dan bagi sebagian orang, bahkan tempat kerja. Metaverse tidak digambarkan sebagai perpanjangan dari internet tetapi penerus. Dan itu sedang dibangun menggunakan blockchain dan aplikasi terdesentralisasi.

Kapitalis ventura dan penulis esai Matthew Ball menulis bahwa metaverse akan menjadi “pintu gerbang ke sebagian besar pengalaman digital, komponen kunci dari semua pengalaman fisik, dan platform tenaga kerja hebat berikutnya.” Dia yakin hal itu akan menjadi kekuatan pendorong dalam menciptakan generasi baru perusahaan, mirip dengan apa yang terjadi dengan mempopulerkan internet. Mungkin yang lebih menarik, ini bisa menyebabkan jatuhnya pemimpin industri yang ada, seperti yang kita lihat dengan munculnya platform digital.

Di mana crypto cocok dengan metaverse

Di balik layar metaverse akan ada permintaan untuk memberikan identitas tanpa izin, layanan keuangan, dan pertukaran berkecepatan tinggi. Data harus disimpan dan disajikan ke jutaan jika tidak miliaran orang. Jawaban atas masalah ini terletak pada teknologi cryptocurrency.

Perusahaan seperti Decentraland dan The Sandbox telah mengembangkan dunia virtual yang mengintegrasikan cryptocurrency sehingga gamer dapat membuat struktur seperti kasino virtual dan taman hiburan, dan memonetisasinya. Di Decentraland, mata uang yang digunakan disebut MANA, dan tersedia untuk dibeli di bursa seperti Coinbase. Bahkan ada kasino di Decentraland di mana Anda bisa berjudi di MANA, dengan dealer yang dibayar di MANA untuk datang bekerja.

NFT juga akan memainkan peran mendasar dalam metaverse, memberi orang kepemilikan penuh atas karakter mereka, item dalam game yang masih harus dibayar, dan bahkan tanah virtual. Sebuah NFT dari real estate virtual 259-paket di Decentraland baru-baru ini terjual lebih dari $900.000, penjualan terbesar hingga saat ini.

Pada akhirnya, dimungkinkan untuk membeli dan menjual barang virtual dari berbagai game dan alam semesta di pasar yang dapat dioperasikan. Jadi seseorang mungkin dapat menjual sebidang tanah virtual mereka di dunia Decentraland dan menggunakan dana tersebut untuk membeli kulit Fortnite, misalnya. Cryptocurrency bisa menjadi satu-satunya alat pembayaran yang sah yang digunakan di metaverse, dengan semua objek virtual dan barang tak berwujud dinyatakan sebagai NFT.

“Saya pikir orang benar-benar terpesona oleh jumlah uang yang dihabiskan pemain dalam aset digital. Ratusan, ribuan, dan mungkin jutaan dolar dihabiskan untuk aset digital,” kata Arthur Madrid, CEO dan salah satu pendiri The Sandbox. “Saya pikir membuat aset tersebut NFT, membangun ekonomi NFT, akan menambah lapisan baru di atas ekonomi digital yang ada.”

Meskipun tidak ada yang bisa memprediksi dengan tepat seperti apa metaverse itu, atau kapan bentuk akhirnya akan tiba, pentingnya cryptocurrency untuk pertumbuhannya adalah suatu kepastian. Saat kami memantau perkembangan teknologi seperti realitas virtual, dan cara para pemimpin industri saat ini seperti Facebook terlibat, kemajuan dalam teknologi blockchain dan sektor cryptocurrency akan memainkan peran yang sama pentingnya dalam membentuk masa depan metaverse. 

Puncak Coin Metaverse berdasarkan Kapitalisasi Pasar

Axie Infinity (AXS)
 
Decentraland (MANA)

The Sandbox (SAND)

UFO Gaming (UFO)

Radio Caca (RACA)

Yield guild games (YGG)

Starlink (STARL)

Wilder World (WILD)

Star Atlas (ATLAS)

My Neighbor Alice (ALICE)


0/Post a Comment/Comments