Apa itu DAO (organisasi otonom terdesentralisasi)

 


 Istilah DAO adalah singkatan dari “organisasi otonom terdesentralisasi” dan dapat digambarkan sebagai protokol blockchain open-source yang diatur oleh seperangkat aturan, yang dibuat oleh anggota terpilih, yang secara otomatis melakukan tindakan tertentu tanpa perlu perantara.

Aturan DAO disematkan ke dalam kode komputer, yang dijalankan dengan sendirinya berdasarkan perilaku protokol. Tidak perlu menginterpretasikan aturan program ini karena aturan tersebut diimplementasikan secara otomatis ketika kondisi yang ditentukan terjadi.

Baik aturan program dan tindakan selanjutnya dicatat pada buku besar blockchain yang transparan dan aman, yang tidak dapat diubah berkat stempel waktu yang tidak dapat diubah dan distribusi informasi ke peserta jaringan.
Konsep DAO pertama kali diusulkan oleh pendiri BitShares, Steemit dan EOS (Block.one) Dan Larimer pada tahun 2015, dan disempurnakan lebih lanjut oleh Vitalik Buterin dari Ethereum pada tahun 2016.

DAO membantu menjaga jaringan tetap aman dan dioptimalkan tanpa perlu perantaraan manual oleh anggotanya. Peserta tidak diwajibkan oleh kontrak hukum, melainkan diberi insentif oleh penghargaan dalam bentuk token aset asli yang membantu mereka bekerja menuju tujuan terpadu.
Selain itu, aturan yang ditentukan oleh protokol atau kontrak pintar memandu perilaku peserta dan menjalankan konsensus otomatis. Karena tidak diperlukan pihak ketiga, DAO membantu mempercepat pengambilan keputusan dan tindakan jaringan serta menurunkan biaya manajemen secara drastis.

Misalnya, katakanlah sebuah organisasi ingin mendistribusikan dana untuk proyek baru. Alih-alih mengarungi birokrasi untuk memperoleh dan mengalokasikan dana setelah persetujuan diberikan, pra-pemrograman DAO memastikan aset segera didistribusikan ke pihak yang tepat tanpa perlu administrasi atau dokumen lebih lanjut.

Untuk menarik pembiayaan yang diperlukan untuk menjalankan DAO, protokol akan mengeluarkan token tata kelola kepada investor yang tidak hanya mewakili keanggotaan tetapi yang penting, hak suara (mirip dengan hak pemegang saham) yang diperlukan untuk melakukan perubahan padanya.

DAO dan Keamanan

Aturan yang mengatur DAO bisa sangat kompleks dan sulit diubah setelah berlaku, karena perubahan apa pun akan menjadi kewajiban penulisan kode baru dan persetujuan jaringan melalui konsensus.
Ketidakmampuan untuk bereaksi cepat terhadap bug kode ini membuat DAO rentan terhadap serangan peretas yang dapat mengeksploitasi kelemahan keamanan dan menguras dana cryptocurrency.
Contoh yang paling menonjol adalah, tentu saja, peretasan “The DAO” pada tahun 2016, sebuah proyek crowdfunding yang menghasilkan rekor pendanaan meskipun memiliki beberapa kelemahan keamanan yang terdokumentasi dalam kodenya. Sekitar 3,6 juta ETH dicuri pada saat itu dan dampaknya mengakibatkan hard fork Ethereum untuk membatalkan peretasan — alasan kami sekarang memiliki Ethereum dan Ethereum Classic hari ini.

DAO dan DeFi
Sebagian besar pengetahuan komunitas crypto tentang DAO sebelum akhir 2019 mungkin berakhir dengan peretasan DAO dan platform pembiayaan agunan terdesentralisasi Maker DAO.
Namun, ledakan dalam protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah menyebabkan peningkatan popularitas DAO pada tahun 2020, karena banyak platform yield farming dan pertukaran terdesentralisasi (DEX) seperti Compound (COMP), yearn.finance (YFI) dan Uniswap ( UNI) bergantung pada mereka untuk tata kelola.

0/Post a Comment/Comments