Jenis dan Macam type Token dalam dunia crypto

 


 Dalam perlombaan untuk adopsi massal cryptocurrency, bidang ini dipenuhi dengan ribuan proyek yang berusaha menerapkan teknologi blockchain ke berbagai kebutuhan bisnis dan konsumen. Hanya dalam setahun terakhir, kapitalisasi pasar industri crypto telah meningkat secara substansial. Dan, seolah-olah untuk menggarisbawahi potensi cryptocurrency yang baru lahir, pengumuman Facebook pada Juni 2019 tentang stablecoin yang direncanakan, Libra, menarik minat banyak orang, termasuk penentang, yang sebelumnya tidak ingin ada hubungannya dengan mata uang digital.

Namun, seperti yang ditemukan Facebook dengan cepat, pengumumannya menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Komunitas crypto dan badan pengatur yang ada dengan cepat menarik perbedaan antara berbagai jenis cryptocurrency berdasarkan penggunaannya. Akibatnya, sebagian besar masyarakat dibiarkan berjuang untuk memahami tidak hanya bagaimana kasus penggunaan berhubungan dengan kehidupan mereka, tetapi juga terminologi seputar penggunaan. Misalnya, orang mendengar cryptocurrency disebut sebagai "koin" dan "token" untuk pertama kalinya. Istilah-istilah itu mungkin tampak dapat dipertukarkan bagi pendatang baru, tetapi ada perbedaan yang jelas antara keduanya, dan itu terletak pada cara masing-masing digunakan: Koin, termasuk stablecoin Dai populer MakerDAO, yang didukung oleh surplus agunan, melayani fungsi mata uang, sedangkan token memanfaatkan teknologi kripto untuk melayani berbagai kebutuhan pengguna lain di seluruh industri.

Sistem kategorisasi telah terwujud untuk menjelaskan berbagai jenis cryptocurrency dan membantu orang menavigasi lanskap. Pemahaman lengkap tentang crypto dimulai dengan ulasan tentang jenis token yang paling umum:

  •     Platform tokens
  •     Security tokens
  •     Transactional tokens
  •     Payment tokens
  •     Utility tokens
  •     Governance tokens
  •     Non-fungible tokens


Platform tokens

Token platform menggunakan infrastruktur blockchain untuk memberikan aplikasi terdesentralisasi (dapps) untuk penggunaan yang berbeda. Misalnya, sementara Dai dikategorikan sebagai stablecoin karena dipatok lunak ke Dolar AS dan harganya dipertahankan melalui mekanisme yang dibangun ke dalam kontrak pintar, ia juga dapat diklasifikasikan sebagai token platform karena dibangun di atas blockchain Ethereum yang banyak digunakan. .

Token platform mendapat manfaat dari blockchain yang mereka bangun, mendapatkan keamanan yang ditingkatkan dan kemampuan untuk mendukung aktivitas transaksional. Token platform menjalankan keseluruhan kasus penggunaan, mulai dari menyajikan game dan platform koleksi digital (CryptoKitties!) hingga industri periklanan dan pasar global.

Security tokens
Token keamanan adalah aset tradisional seperti saham dan saham yang telah diubah menjadi token digital di blockchain.

Seperti sekuritas tradisional, token keamanan memberikan hak kepemilikan kepada pemegangnya. Untuk alasan ini, semakin banyak regulator yang mengendalikan bagaimana mereka akan diterbitkan dan diperdagangkan.

Sebagian besar regulator menentukan apakah token adalah token keamanan menggunakan beberapa versi tes Howey — tes yang dikembangkan oleh Mahkamah Agung AS dalam kasus yang diajukan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa.

Menurut pengujian ini, token adalah token keamanan jika memenuhi tiga kriteria:

  •      Pemegang telah menerima token dengan imbalan uang yang telah diinvestasikan di perusahaan umum
  •      Mereka berharap mendapat untung
  •      Mereka tidak akan melakukan pekerjaan apa pun yang diperlukan untuk menghasilkan keuntungan itu.


Transactional tokens

Token transaksional digunakan untuk bertransaksi — mereka berfungsi sebagai unit akun dan ditukar dengan barang dan jasa. Token ini sering berfungsi seperti mata uang tradisional, tetapi dalam beberapa kasus, memberikan manfaat tambahan. Misalnya, dengan cryptocurrency terdesentralisasi, seperti Bitcoin dan Dai, pengguna dapat melakukan transaksi tanpa perantara tradisional atau otoritas pusat, seperti bank atau gateway pembayaran. Selain fungsinya sebagai mata uang, Dai menawarkan kinerja transaksional ke jaringan lain. Misalnya, POA Network membuat xDai, token transaksional seperti Dai yang hidup di sidechain, memungkinkan transaksi yang cepat dan murah.

Tidak semua token transaksional adalah mata uang. Rantai pasokan global dan industri lainnya menggunakan token transaksional untuk menerapkan sifat abadi dari blockchain dan fleksibilitas kontrak pintar untuk operasi mereka.

Payment tokens
Token pembayaran adalah koin. Tujuan utama mereka adalah untuk melayani sebagai alat tukar, penyimpan nilai, dan unit hitung. Cryptocurrency utama seperti Bitcoin dan Litecoin adalah token pembayaran.

Seperti mata uang fiat, token pembayaran mendapatkan atau kehilangan nilai berdasarkan hukum penawaran dan permintaan. Permintaan yang lebih besar dan penawaran yang lebih rendah meningkatkan nilai, sementara permintaan yang lebih rendah dan penawaran yang lebih besar menurunkan nilai.

Twistnya adalah bahwa beberapa cryptocurrency memiliki persediaan yang terbatas. Hanya 21 juta Bitcoin yang bisa ditambang, misalnya. Ini berarti bahwa, karena semakin banyak orang mulai membayar barang dan jasa dengan cryptocurrency dan pasokan koin baru berkurang, nilainya akan meningkat tajam, setidaknya secara teori.


Utility tokens
Token utilitas diintegrasikan ke dalam protokol yang ada di blockchain dan digunakan untuk mengakses layanan protokol itu. Mereka tidak dibuat untuk investasi langsung seperti token keamanan, tetapi dapat digunakan untuk pembayaran layanan dalam ekosistem spesifik mereka. Hubungan antara platform dan token utilitas adalah sinergis, karena platform menyediakan keamanan untuk token utilitas sementara token menyediakan aktivitas jaringan yang diperlukan untuk memperkuat ekonomi platform. Misalnya, Dai diintegrasikan ke dalam Axie Infinity, dunia hewan peliharaan digital dengan ekonomi yang dimiliki pemain, memberikan pemain mata uang dalam game yang stabil. Proyek lain, seperti Cryptocup, memanfaatkan stabilitas Dai untuk memberikan pengalaman yang lebih baik bagi pengguna.

Ini adalah token yang memberi pemegang akses ke produk atau layanan berbasis blockchain.

Misalnya, Anda dapat menggunakan Ether untuk mengakses dapps atau membayar kontrak pintar yang akan dieksekusi di blockchain Ethereum.

Demikian pula, koin Gas memberi Anda akses ke jaringan NEO.

Governance tokens
Karena protokol terdesentralisasi terus berkembang biak dan berkembang, kebutuhan untuk memperbaiki proses pengambilan keputusan di sekitarnya sangat penting. Tata kelola on-chain memungkinkan semua pemangku kepentingan untuk berkolaborasi, berdebat, dan memberikan suara tentang cara mengelola sistem. Token tata kelola mendorong sistem pemungutan suara berbasis blockchain, karena sering digunakan untuk memberi sinyal dukungan untuk perubahan yang diusulkan dan untuk memberikan suara pada proposal baru. Dalam Protokol Pembuat, token tata kelola adalah MKR.

Non-fungible tokens

Token yang tidak dapat dipertukarkan adalah representasi digital dari sesuatu yang unik.

Setiap token mewakili aset tertentu, jadi tidak ada nilai standar. Ini berarti Anda tidak dapat menukar satu token yang tidak dapat dipertukarkan dengan yang lain secara langsung.

Yang mengatakan, karena data yang hidup di blockchain tidak dapat diduplikasi atau diubah, token yang tidak dapat dipertukarkan sangat ideal untuk membuktikan hak kepemilikan, identitas, dan keaslian.

0/Post a Comment/Comments