10 smart contract terbaik dalam dunia crypto sekarang ini 2021

 Kontrak dan perjanjian mendukung banyak interaksi sehari-hari, apakah itu kontrak Anda dengan majikan, perjanjian sewa atau hipotek Anda, atau jaminan di TV baru. Keajaiban kontrak pintar adalah bahwa semua perjanjian tersebut dapat dikodifikasi dan diatur untuk bekerja secara otomatis -- tanpa keterlibatan pihak ketiga.

Misalnya, polis asuransi jiwa mungkin membayar segera setelah akta kematian diterbitkan, tanpa perlu ada penerima manfaat untuk mengajukan klaim. Atau akta-akta penjualan rumah dapat dialihkan segera setelah pembayaran diterima. Hipotek dapat dilacak di blockchain, dan properti dilepaskan ketika sudah dibayar penuh.





Kontrak pintar dapat mengubah hidup kita

Smart Contract/Kontrak pintar adalah salah satu alasan mengapa teknologi blockchain bisa begitu kuat -- tetapi sampai saat ini, mereka baru mencapai sebagian kecil dari potensinya. Jika mereka ingin mencapai adopsi arus utama dan mengubah kehidupan kita sehari-hari, platform harus lebih cepat, aman, terukur, dan lebih terjangkau.

Mereka adalah mesin di balik munculnya industri keuangan terdesentralisasi (DeFi), yang mengacu pada berbagai aplikasi yang memotong perantara keuangan tradisional. Mereka juga penting untuk aplikasi terdesentralisasi (dApps) yang dibangun di atas platform kontrak pintar (atau dapat diprogram).

Baca selengkapnya tentang kontrak pintar Smart Contract

Berikut adalah beberapa platform kontrak pintar teratas untuk ditonton, tanpa urutan tertentu.

1. Ethereum (ETH)

Ethereum adalah cryptocurrency pertama yang meluncurkan fungsionalitas kontrak pintar. Akibatnya, ini memberi kekuatan pada sebagian besar aplikasi. Menurut State of the dApps, sekitar 80% aplikasi DeFi berjalan di jaringan Ethereum.

Sayangnya, itu telah menjadi korban dari kesuksesannya sendiri. Jaringan sangat padat, memiliki jejak karbon yang besar, dan pengembang mengeluhkan biaya gas (transaksi) yang tinggi. Ini seperti mesin tua yang besar dan mahal yang mengeluarkan asap saat bekerja keras menanjak. Ethereum juga tidak bekerja dengan baik dengan blockchain lainnya.

Eth2 -- peningkatan untuk memecahkan beberapa masalah ini -- sedang dalam proses, tetapi tidak akan selesai setidaknya hingga tahun 2022. Cryptocurrency lainnya, seperti Polygon (MATIC), menawarkan sesuatu yang disebut solusi lapisan 2 yang berada di atas jaringan Ethereum dan proses transaksi lebih cepat dan lebih murah.

2. Solana (SOL)

Solana adalah crypto tercepat di blok saat ini, dengan kecepatan 50.000 transaksi per detik (TPS). Untuk menempatkan itu dalam perspektif, Ethereum berjalan pada 15 hingga 45 TPS, meskipun akan dipercepat secara dramatis setelah Eth2. Biaya rata-rata di Solana adalah sepersekian sen.

Ini menggunakan sesuatu yang disebut "bukti sejarah" untuk memproses transaksi lebih cepat. Tanpa terlalu teknis, memasukkan stempel waktu ke dalam catatan transaksinya berarti tidak membuang-buang daya komputasi untuk memeriksa transaksi yang telah diproses.

Solana memiliki sekitar 400 proyek yang berjalan di sistemnya, termasuk stablecoin USDC yang berkembang pesat. USDC berjalan di Ethereum dan Solana.


 

3. Polkadot (DOT)

Solana menonjol karena kecepatannya, tetapi Polkadot menonjol karena interoperabilitasnya (seberapa baik kerjanya dengan platform lain). Ini adalah kripto yang nongkrong di dekat mesin kopi dan mengobrol dengan orang lain.

Polkadot menggunakan sesuatu yang disebut parachains. Ini berjalan paralel dengan blockchain utama dan memungkinkannya memproses transaksi lebih cepat. Kontrak pintar berjalan di parachains, bukan di blockchain utama. 



4. Alogorand (ALGO)

Seperti platform kontrak pintar baru lainnya, Alogorand menjanjikan biaya rendah, skalabilitas, dan kecepatan, tanpa mengorbankan keamanan. Orang di balik proyek ini adalah profesor MIT Silvio Micali, yang, antara lain, memprioritaskan membuat bahasa kontrak pintar dapat diakses.

Pengembang dapat menggunakan bahasa pemrograman yang berbeda untuk menulis kontrak pintar di Algorand. Salah satunya, Clarity, dirancang untuk memudahkan pengguna memahami apa yang akan dilakukan kontrak, meskipun mereka bukan pengembang berpengalaman.

5. Cardano (ADA)

Cardano berencana untuk memasukkan buku besar (ledger) antar mata uang, sehingga pengguna bisa menciptakan token-token baru di atasnya. Hal ini juga bisa memicu penciptaan fungible dan non-fungible tokens. Sehingga, pengguna bisa melakukan tokenisasi atas beragam tipe aset fisik dan digital di atas smart contract tersebut.

Implikasinya, produsen NFT yang selama ini dilakukan di atas smart contract Ethereum bisa-bisa beralih ke kontrak pintar Cardano. Apalagi, pembahasan seperti ini sedang menghangat di komunitas kripto mengingat tengah tingginya biaya transfer di blockchain Ethereum (gas fees) yang sedang meningkat.

Dengan kehadiran Plutus dan Marlowe, masyarakat awam nantinya akan bisa menggunakan fitur kontrak pintar tersebut. Sehingga, sistem ekonomi terdesentralisasi ini tidak akan hanya dinikmati segelintir orang saja.

Kondisi di atas pun didukung oleh fakta mengenai lebih tingginya skalabilitas transaksi di blockchain Cardano dibanding Ethereum. Bahkan, skalabilitas Cardano masih akan tetap unggul meski Ethereum akan naik kelas ke Ethereum 2.0 nantinya.

Sebagai gambaran, Ethereum 2.0 di gadang mampu memproses 100.000 transaksi per detik dan daya konsumsi energi yang 95,95% lebih irit dari jaringan sekarang. Sementara itu, Cardano bisa memproses 1 juta transaksi per detik.


6.Tezos

Tezos didirikan oleh Arthur Breitman pada tahun 2017, yang ide awalnya adalah membuat blockchain yang akan memecahkan masalah blockchain generasi pertama, seperti dengan garpu protokol. Misalnya, alasan mengapa Bitcoin memiliki banyak garpu termasuk Bitcoin Cash dan Bitcoin SV adalah karena pemangku kepentingan platform tidak dapat menyetujui peningkatan protokol tertentu dan memutuskan untuk membuat rantai baru sebagai gantinya.

Untuk menghindari hard fork, Tezos menggabungkan tata kelola on-chain dengan amandemen sendiri. Ini berarti bahwa protokol dapat ditingkatkan secara otomatis jika mayoritas pemangku kepentingan menyetujui perbaikan tertentu yang diusulkan oleh pengembang. Arsitektur seperti itu memungkinkan platform untuk tumbuh secara organik karena pengembang diberi insentif untuk berkontribusi padanya.

Fitur khas lain dari Tezos adalah ia menggunakan mekanisme Proof of Stake alih-alih Proof of Work untuk mencapai konsensus terdistribusi. Ini berarti bahwa alih-alih penambang yang menggunakan kekuatan dalam jumlah besar untuk menerbitkan blok baru ke rantai, Tezos menggunakan delegasi. Delegasi dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang mengkonsolidasikan node ke dalam blok dan mereka yang memvalidasi blok. Platform secara acak memilih anggota jaringan dari kumpulan mereka yang memiliki setidaknya 10.000 XTZ. Singkatnya, mekanisme konsensus semacam itu membutuhkan daya komputasi yang jauh lebih sedikit daripada penambangan dan memungkinkan throughput transaksi yang lebih tinggi.

Kontrak pintar Tezos dianggap sebagai salah satu yang paling aman di industri ini karena dukungan platform untuk verifikasi formal, yang menjamin bahwa kontrak pintar akan dijalankan persis seperti yang diinginkan. Singkatnya, setiap kontrak pintar diaudit sebelum diterapkan. Audit skala besar seperti itu dimungkinkan karena kode tersebut ditulis dalam Michelson, bahasa pemrograman Tezos sendiri, dan dapat dengan mudah dibuktikan secara matematis. Hal ini membuat kontrak pintar Tezos sangat berguna untuk industri yang menuntut akurasi luar biasa dalam pelaksanaan kontrak pintar, termasuk aeronautika dan perawatan kesehatan.


8.Stellar

Stellar diluncurkan oleh Jed McCaleb, yang juga merupakan salah satu pendiri Ripple, pada tahun 2014. Ini adalah satu-satunya platform lengkap non-Turing dalam daftar ini, artinya hanya cocok untuk kasus penggunaan kontrak pintar dasar seperti ICO atau sederhana kontrak escrow. Namun, ruang lingkup Stellar yang sempit menjadikannya salah satu platform terbaik untuk pertukaran uang. Dalam hal kecepatan, efektivitas biaya, dan keamanan transaksi, Stellar lebih unggul dari platform kontrak pintar lainnya dalam hal ini. Inilah sebabnya mengapa IBM memilih Stellar untuk membuat World Wire, sistem pembayaran global yang diatur untuk merampingkan transfer uang lintas batas.

Tidak seperti Ethereum atau Tezos, Stellar tidak memiliki bahasa kontrak pintar atau mesin virtual sendiri untuk menjalankan kode. Kontrak pintar platform dapat ditulis menggunakan salah satu bahasa pemrograman paling populer, sehingga dapat digunakan oleh sebagian besar pengembang.

Kontrak pintar Stellar terhubung dan dieksekusi menggunakan berbagai batasan termasuk multi-tanda tangan, batching, batas waktu, dan banyak lagi. Singkatnya, jika suatu organisasi perlu menemukan solusi kontrak pintar yang sederhana namun efektif, Stellar dapat menjadi pilihan yang tepat.


9.EOS

Siapa yang bisa melupakan EOS? Meskipun terkenal karena terlalu tersentralisasi, jaringan blockchain hingga hari ini masih bersaing untuk posisi ekosistem kontrak pintar nomor satu. Meskipun jauh dari mendominasi di ceruk ini, EOS masih merupakan opsi penting yang harus diketahui oleh setiap penggemar crypto sejati.

Mirip dengan pesaing sebelumnya, EOS berjalan pada model konsensusnya sendiri yang disebut Delegated Proof-of-Stake (DPoS). Menurut tim, platform mereka dapat memproses jutaan transaksi per detik melalui kekuatan staking saja. Selain itu, sistem menghasilkan blok lebih cepat dan melakukannya dengan biaya lebih murah.

EOS menggunakan WebAssembly (WASM) sebagai mesin virtualnya untuk mengeksekusi kontrak pintar dan C++ untuk menulisnya. Ini sangat memudahkan EOS untuk bergabung dengan pengembang baru karena mereka berurusan dengan lingkungan perangkat lunak yang sudah dikenal.

Tetapi sekali lagi, EOS tidak memiliki reputasi yang baik karena strukturnya yang terpusat. Banyak yang takut bahwa paus China mengendalikan blockchain dan investor tidak memiliki cara untuk mengembalikan kendali atas jaringan. Situasinya begitu parah sehingga sebagian komunitas bernama EOS Tribe memutuskan untuk meninggalkan platform sebagai produsen blok.


10.Binance Smart Chain (BSC)

Ekosistem kontrak pintar terdesentralisasi yang dibuat oleh pertukaran terpusat? Ini mungkin terdengar aneh, tetapi kenyataan selalu lebih aneh daripada fiksi.

Bertujuan untuk menangkap pasar DeFi yang terdesentralisasi, CEO Changpeng Zhao mengumumkan kelahiran Binance Smart Chain sebagai alternatif untuk Ethereum. Ini adalah blockchain yang berjalan secara paralel dengan Binance Chain asli, dengan perbedaan penting bahwa BSC mendukung kontrak pintar dan kompatibilitas fitur dengan EVM.

Jaringan blockchain menggunakan model konsensus Proof of Staked Authority (PoSA) sendiri untuk memproses transaksi dan memberi penghargaan kepada para pemangku kepentingan. Blok dihasilkan setiap tiga detik, dan mereka yang secara aktif mempertaruhkan BNB dapat bergabung sebagai validator jaringan.

Karena kompatibilitas yang disebutkan di atas, pengembang dapat dengan mudah mem-port Ethereum dApps ke BSC. Di sana, token dikeluarkan dalam format BEP-20 tetapi juga kompatibel dengan standar BEP-2 dan BEP-8 sebelumnya.

Karena dikembangkan oleh pertukaran crypto ritel terbesar di industri, tidak mengherankan jika Binance Smart Chain memiliki posisi tinggi di dunia kontrak pintar. Pengembang telah benar-benar mengadopsi platform untuk pembuatan platform DeFi. Proyek ekosistem terbesar, PancakeSwap, bahkan berhasil melampaui Uniswap dalam volume perdagangan minggu lalu.

Sama seperti empat sebelumnya, BSC memiliki fitur interoperabilitas, biaya rendah, dan throughput transaksi yang tinggi juga. Satu-satunya perbedaan adalah Binance Smart Chain tidak terdesentralisasi karena sejumlah alasan, terutama karena tingginya konsentrasi paus BNB dan rendahnya jumlah validator.

11. Fantom (FTM)

Fantom adalah platform smart contract Directed Acyclic Graph (DAG) yang menyediakan layanan keuangan terdesentralisasi (DeFi) kepada pengembang menggunakan algoritme konsensusnya sendiri yang khusus.

Bersama dengan token internalnya FTM, Fantom bertujuan untuk menyelesaikan masalah yang terkait dengan platform smart contract, khususnya kecepatan transaksi, yang menurut pengembang telah dikurangi hingga kurang dari dua detik.

Fantom Foundation, yang mengawasi penawaran produk Fantom, awalnya dibuat pada tahun 2018, dengan peluncuran OPERA, mainnet-nya Fantom, pada Desember 2019.


12. Avalanche (AVAX)

Avalanche adalah platform induk untuk meluncurkan aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi), aset keuangan, perdagangan, dan layanan lain.

Ini bertujuan untuk menjadi semacam busa aset global, memungkinkan siapa pun untuk meluncurkan atau memperdagangkan segala bentuk aset dan mengendalikannya secara terdesentralisasi menggunakan smart contract dan teknologi mutakhir lain.

Pengembang di Ava Labs mengklaim bahwa Avalanche adalah jaringan smart contract pertama yang menawarkan finalisasi transaksi dalam waktu kurang dari satu detik standarnya.

Avalanche meluncurkan mainnet-nya pada September 2020. Token asli platform ini, AVAX, melakukan berbagai tugas di dalam Avalanche dan juga berfungsi sebagai sistem imbalan dan pembayaran untuk pengguna.

KESIMPULAN

Ada permintaan luar biasa untuk ekosistem kontrak pintar yang baik, terutama karena fakta bahwa transaksi menjadi lebih mahal dari hari ke hari. Bahkan Ethereum mengetahui rahasia kemacetan, dan semua orang sadar akan pengaruhnya terhadap seluruh industri. Kecuali perubahan besar dibuat, investor akan dipaksa untuk berpartisipasi dalam pasar yang sangat tidak efisien. Apa tujuan dari teknologi yang mengganggu dan terdesentralisasi ketika biayanya lebih dari ratusan dolar?

Dalam artikel ini, kita telah melihat platform kontrak pintar terbaik tahun 2021. Banyak dari mereka sudah mengklaim fitur skalabilitas, tetapi sejujurnya, tidak satupun dari mereka memiliki kesempatan untuk melayani sejumlah besar pengguna sejauh ini. Ethereum dan Polkadot adalah satu-satunya pemain yang serius, dan tidak banyak yang akan berubah dalam waktu dekat.

Kecuali jika proyek lain mengalahkan Ethereum dan menggantikannya dalam kurun waktu satu tahun, jaringan PoS baru akan mengukuhkan dirinya sebagai sosok kontrak pintar yang dominan sekali dan selamanya. Tidak ada yang buruk tentang fakta itu mengingat banyak yang lebih suka mempercayakan DeFi dan pasar crypto standar kepada Vitalik Buterin dan krunya, tetapi menyedihkan melihat bahwa tidak ada tim pengembang yang berhasil melampaui platform kontrak pintar terkemuka selama enam tahun terakhir. bertahun-tahun.

Berinvestasi dalam platform kontrak pintar

Cryptocurrency kontrak pintar adalah area yang menarik. Kami tidak tahu bagaimana industri yang baru lahir ini akan berkembang, tetapi ada kemungkinan besar mata uang digital ini tidak hanya bertahan dalam jangka panjang, tetapi juga berkinerja baik.

Jika Anda memutuskan untuk berinvestasi, Anda akan menemukan sebagian besar koin ini di bursa cryptocurrency teratas. Selalu teliti ini dan kripto lainnya di bidang ini untuk diri Anda sendiri, dan hanya investasikan uang yang Anda mampu untuk kehilangan, karena semua investasi kripto membawa risiko.

Dua risiko terbesar di cakrawala adalah regulasi dan kemajuan teknologi. Peningkatan regulasi dapat berdampak pada DeFi dan pasar kripto secara keseluruhan, terutama dalam waktu dekat. Dan, mengingat kecepatan di mana teknologi dapat berkembang, ada baiknya memperhatikan komputasi kuantum. Mungkin akan tiba saatnya ketika ini mengancam keamanan berbagai blockchain.

Saat ini, kontrak pintar adalah pasar yang menarik, dan kami hanya melihat puncak gunung es dalam hal apa yang mungkin mereka capai.

0/Post a Comment/Comments