5 Blockchain Publik Teratas di Dunia Cryptocurrency


Mengungkap 5 blockchain publik teratas di dunia cryptocurrency adalah urusan yang kompleks. Mari kita lihat blockchain publik terkemuka.
Blockchain sering dilihat sebagai teknologi revolusioner seperti halnya internet dua dekade lalu. Memang, teknologi blockchain masih dalam tahap awal dan sejumlah besar pekerjaan masih perlu dilakukan untuk menumbuhkan kesadaran akan teknologi terobosan ini. Saat ini, ada lebih dari 2.000 cryptocurrency di pasar terbuka yang menggunakan teknologi blockchain untuk berbagai aplikasi dan kasus penggunaan. Sebelum mempelajari 5 blockchain publik teratas di pasar mata uang kripto, penting untuk terlebih dahulu memahami berbagai jenis mata uang kripto.


Kategori Cryptocurrency

Pasar cryptocurrency dapat dibagi menjadi tiga kategori utama:

    Koin Cryptocurrency: Ini adalah koin yang digunakan sebagai transfer nilai atau media pertukaran. Tujuan utama koin cryptocurrency adalah berfungsi sebagai uang digital (juga disebut mata uang digital). Kategori koin ini memiliki blockchain aslinya sendiri. Contoh koin cryptocurrency termasuk Bitcoin (BTC), Monero (XMR), dan Bitcoin Cash (BCH).
    Koin Protokol: Koin asli dari blockchain protokol yang memiliki fungsi tambahan untuk pengembangan aplikasi terdesentralisasi (dApps) dan penggunaan teknologi kontrak pintar. Seperti koin cryptocurrency, koin protokol memiliki blockchain asli mereka sendiri.
    Token: Token adalah aset digital yang dibangun di atas protokol blockchain lain. Token tidak memiliki blockchain sendiri.

Lebih dari 90% cryptocurrency di pasar diklasifikasikan sebagai token karena mereka memanfaatkan jaringan blockchain publik yang ada untuk menerbitkan koin mereka sendiri. Ketika berbicara tentang jenis blockchain yang tersedia di dunia cryptocurrency, koin protokol adalah kategori cryptocurrency yang paling banyak direferensikan. Harus diklarifikasi bahwa meskipun blockchain mewakili teknologi yang mendasari dan cryptocurrency adalah perwujudan nilai, kami akan mereferensikan koin protokol sebagai identik dengan platform protokol karena platform blockchain publik selalu memiliki koin asli mereka sendiri untuk berfungsi. Oleh karena itu, ketika koin protokol dibahas, protokol yang mendasari koin protokol ini adalah asli dan identik dengan koin itu sendiri.

5 Blockchain Publik Teratas
Blockchain awalnya dipahami sebagai buku besar terdesentralisasi dan publik yang terbuka untuk semua orang. Meskipun solusi blockchain pribadi saat ini ada di pasar, kami akan tetap berpegang pada visi asli blockchain sebagai platform publik dan akan menghilangkan blockchain yang diizinkan dalam daftar. Oleh karena itu, blockchain publik dikenal sebagai blockchain tanpa izin. Kami akan melihat lima solusi blockchain teratas yang berfungsi sebagai protokol. Protokol Blockchain dapat dilihat sebagai infrastruktur yang mendasari di mana aplikasi dibangun dan berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari setiap pertumbuhan dalam ekosistem.

# 1 Bitcoin  
Bitcoin dianggap sebagai 'bapak pendiri' cryptocurrency terdesentralisasi, dengan penciptaannya kembali pada akhir tahun 2008 yang menjadi ujung tombak pengembangan ekosistem koin dan token yang dinamis yang kita lihat saat ini. Oh, dan itu mempelopori kegunaan buku besar blockchain. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Bitcoin menjadi andalan di 5 daftar blockchain publik teratas. Meskipun Bitcoin berfungsi sebagai media pertukaran daripada protokol blockchain, teknologi yang mendasari yang memberdayakan hampir semua cryptocurrency yang kita lihat saat ini mencerminkan blockchain Bitcoin. Penciptaan Bitcoin memulai seluruh industri cryptocurrency dan blockchainnya mewakili cawan suci untuk semua blockchain lainnya di jaringan publik ..
 

Blockchain Bitcoin sangat aman karena sifatnya yang terdistribusi; tidak ada titik masuk tunggal dan fungsi kriptografi dalam mekanisme blockchainnya memastikan bahwa transaksi dicatat dan disimpan dengan cara yang sangat aman. Blockchain Bitcoin menggunakan mekanisme Proof-of-Work (POW) untuk membangun konsensus di seluruh jaringan terdistribusi, yang dikembangkan oleh apa yang dikenal sebagai pengembang blockchain khusus. POW membutuhkan penggunaan konsumsi energi yang luar biasa dan perangkat keras komputer yang canggih untuk mengamankan transaksi Bitcoin di seluruh dunia kripto. Mekanisme konsensus POW Bitcoin dianggap sebagai permata mahkota untuk bidang komputasi terdistribusi karena memungkinkan jaringan terdistribusi dan terdesentralisasi untuk menyetujui satu kebenaran yang diterima oleh semua orang, sesuatu yang belum tercapai di bidang ilmu komputer. dan kriptografi sebelum munculnya Bitcoin.
 

Pasokan Bitcoin ditetapkan pada 21 juta dan dianggap sebagai mata uang deflasi karena tidak ada lagi Bitcoin yang dicetak setelah mencapai batas 21 juta. Diperlukan rata-rata 10 menit untuk satu blok transaksi diamankan di blockchain, yang berjumlah lebih dari 2.000 transaksi dalam satu blok. Oleh karena itu, blockchain Bitcoin memiliki kemampuan untuk mengeksekusi 4-7 transaksi per detik, ini pasti meningkatkan standar blockchain untuk semua mata uang kripto lainnya di masa mendatang.

# 2 Ethereum
Ethereum menempati urutan kedua dalam 5 daftar blockchain publik teratas.

Diluncurkan pada 2015, Ethereum adalah platform blockchain terdesentralisasi yang memungkinkan pembuatan Kontrak Cerdas dan Aplikasi Terdistribusi (ĐApps) untuk dibuat tanpa waktu henti, penipuan, kontrol, atau campur tangan dari pihak ketiga mana pun.

Kontrak pintar adalah fitur revolusioner dari blockchain yang memfasilitasi pembuatan kontrak yang diprogram sebelumnya yang otomatis dan dijalankan sendiri.

Ethereum mewakili blockchain terdesentralisasi pertama yang memungkinkan fungsionalitas kontrak pintar, yang memiliki aplikasi dan kasus penggunaan luar biasa di dunia nyata.

Ethereum didirikan oleh Vitalik Buterin untuk memperluas aplikasi teknologi blockchain.

    “Bitcoin hebat sebagai bentuk uang digital, tetapi bahasa skripnya terlalu lemah untuk segala jenis aplikasi tingkat lanjut yang serius untuk dibangun di atasnya.”

    - Vitalik Buterin, pendiri Ethereum, tentang batasan Bitcoin

Ethereum memiliki bahasa pemrograman asli sendiri yang disebut Solidity, membantu pengembang untuk membangun dan menerbitkan aplikasi terdistribusi di blockchain Ethereum. Ethereum adalah cryptocurrency terbesar kedua setelah Bitcoin, tetapi tidak seperti Bitcoin, Ethereum memungkinkan dApps lain untuk membangun di atas blockchainnya. Ini membuatnya menjadi sistem blockchain yang sangat berbeda dari sistem blockchain Bitcoin. Beberapa bahkan dapat berpendapat bahwa blockchain Ethereum telah membantu meningkatkan adopsi blockchain! Saat ini, Ethereum berjalan dengan mekanisme konsensus POW. Di jalan, bagaimanapun, Ethereum berencana untuk transit ke mekanisme konsensus yang lebih baru yang disebut Proof-of-Stake (POS). POS mencoba untuk memperoleh konsensus secara acak, mengharuskan peserta (penambang) untuk mempertaruhkan sejumlah koin asli agar dapat menambang transaksi. POS mencoba untuk secara signifikan mengurangi jejak karbon POW sambil menjaga keamanan dan integritas blockchain. Ethereum memiliki kemampuan untuk memproses lebih banyak transaksi dibandingkan dengan Bitcoin, dengan kapasitas untuk menangani sekitar 15 transaksi per detik.


# 3 NEO  

NEO, sebelumnya dikenal sebagai Antshares, adalah platform blockchain yang dirancang untuk jaringan aplikasi terdesentralisasi yang dapat diskalakan, dengan fokus khusus dalam mendigitalkan aset di blockchain.

NEO diposisikan sebagai platform blockchain pertama di Tiongkok dan merupakan bagian dari strategi yang jauh lebih besar oleh pemerintah Tiongkok dalam memantapkan dirinya sebagai pemimpin industri blockchain.

Tidak seperti Ethereum, NEO memposisikan dirinya sebagai proyek yang berfokus pada ekonomi pintar dengan mendorong digitalisasi aset dunia nyata yang memungkinkan pendaftaran, penyimpanan, transfer, perdagangan, kliring, dan penyelesaian melalui jaringan peer-to-peer.

Dengan kata lain, NEO mencoba membangun ekosistem organik untuk ekonomi digital.
Mata uang asli dari blockchain NEO adalah token NEO yang tidak dapat dibagi, yang menghasilkan token GAS yang digunakan untuk membayar biaya transaksi yang dihasilkan oleh aplikasi di jaringan.

NEO menggunakan algoritme konsensus Delegated Byzantine Fault Tolerance (dBFT), di mana node penambangan dipilih oleh komunitas NEO dan harus mematuhi persyaratan kinerja yang pasti dan juga secara bersamaan mempertahankan jumlah minimum koin NEO.

Keuntungan dari sistem dBFT adalah ia mengkonsumsi lebih sedikit sumber daya dibandingkan dengan mekanisme konsensus lainnya dan dapat mendukung jumlah transaksi yang jauh lebih tinggi, diukur pada sekitar 1.000 transaksi per detik.

Namun, itu datang dengan biaya sentralisasi, di mana kepercayaan harus diberikan kepada node konsensus untuk bertindak dalam kepentingan terbaik jaringan.

# 4 QTUM  
QTUM adalah platform hybrid yang memanfaatkan yang terbaik dari kedua dunia, menggabungkan keandalan teknologi Bitcoin dengan fungsionalitas revolusioner dari kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (dApps) Ethereum.

Ini adalah protokol yang dirancang untuk menyederhanakan penggunaan kontrak pintar untuk operasi perusahaan. Meskipun QTUM dibangun di atas kode dasar Bitcoin (dan dengan demikian, mewakili sebuah garpu), tim pengembangan telah mengabstraksi dan menambahkan beberapa lapisan di atasnya untuk memungkinkan integrasi fungsionalitas kontrak pintar Ethereum.

QTUM menggabungkan beberapa aspek dari dua cryptocurrency utama - Bitcoin dan Ethereum - untuk memfasilitasi interoperabilitas antara keduanya dan memanfaatkan keuntungan utamanya.
QTUM adalah protokol blockchain pertama yang berhasil menerapkan mekanisme konsensus POS. Karena QTUM berjalan pada sistem POS, pasokan koin aslinya tidak tetap dan meningkat pada tingkat tahunan sebesar 1%.

Blockchain QTUM memiliki kapasitas untuk mendukung 60-70 transaksi per detik. Itu menonjol dari protokol blockchain lain karena mereka berfokus pada aplikasi bisnis kontrak pintar di dunia nyata.

# 5 WAVES
WAVES adalah platform blockchain terdesentralisasi yang berfokus pada penyediaan antarmuka sederhana bagi pengguna untuk membuat token khusus mereka sendiri.

Dengan memanfaatkan WAVES, pengguna dapat dengan mudah meluncurkan Initial Coin Offerings (ICOs) dan melakukan crowdfund proyek mereka tanpa harus menjalani kurva pembelajaran teknis.

Proposisi unik dari platform WAVES adalah banyaknya integrasi mata uang fiat di dompet asli mereka, sehingga memungkinkan pengguna untuk memperdagangkan mata uang kripto menjadi fiat dengan mudah.

Di sisi teknis, WAVES dibangun di atas platform modular Scorex, sebuah sistem yang dirancang untuk mengatasi beberapa masalah utama dalam cryptocurrency, yaitu skalabilitas, kemudahan penggunaan, dan pemanfaatan gateway fiat di blockchain.
WAVES menggunakan algoritma konsensus varian POS yang disebut Leased Proof-of-Stake (LPOS). LPOS memungkinkan pemegang koin WAVE untuk berpartisipasi dalam proses penambangan dan mengamankan jaringan sambil mendapatkan lebih banyak koin dengan mempertaruhkan koin mereka.

Menambang dan mempertaruhkan saya adalah prosedur yang ramah pengguna dan efisien untuk pemegang. Selain itu, WAVES juga memiliki pertukaran desentralisasi (DEX) sendiri di mana pengguna dapat memperdagangkan koin yang baru mereka buat dalam pasangan perdagangan dengan koin WAVES lainnya.

0/Post a Comment/Comments